Patrick McDowell membawa Marie Antoinette ke Liverpool

ASSYFA.XYZ | Patrick McDowell membawa Marie Antoinette ke Liverpool. Pada Senin malam, London Fashion Week 2.0 dimulai dengan Patrick McDowell dan koleksi desainer-in-residence debutnya di Jimmy Choo’s JCA | London Fashion Academy, yang melihat desainer yang sadar akan keberlanjutan menggabungkan dunia Marie Antoinette dengan akar Liverpudliannya sendiri.

Pertunjukan tersebut, yang ditunda dari bulan September karena kematian Ratu, berlangsung di rumah JCA yang direnovasi dengan gaya Georgia di Hanover Square, London, yang memiliki suasana gaya Bridgerton daripada sekolah mode tradisional, dengan tangga luas dan warna-warna pastel. langit-langit yang dibentuk.

McDowell’s ‘Marie Antionette Goes to Liverpool,’ adalah tampilan luar biasa dari desainer baru, menggabungkan warisan keluarganya, tumbuh di Liverpool, dan komitmennya terhadap keberlanjutan dengan koleksi yang menampilkan bahan daur ulang dan berkelanjutan, termasuk kolaborasi dengan merek khusus tekstil Lenzing Tencel dan sepatu daur ulang dengan The Restory.

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

“Membuat koleksi yang sangat pribadi adalah pekerjaan cinta,” kata McDowell kepada FashionUnited sebelum pertunjukan. “Saya merasa seperti bagian dari diri saya ada di dalam setiap bagian ini. Seperti biasa, saya telah menggandakan arti fashion bagi saya, siapa saya dan dari mana saya berasal.”

McDowell menambahkan: “Beberapa kenangan saya yang paling awal adalah menonton wanita scouse berdandan, seperti ketika saya berusia lima tahun, ibu saya mengenakan gaun ini dengan kereta api untuk pesta Milenium di rumah pebbledash kecil kami yang semi-terpisah, dan saya pikir itu sangat menakjubkan. , dan itulah mengapa saya memiliki banyak hal.”

Patrick McDowell menyelenggarakan pertunjukan catwalk di JCA Jimmy Choo | Akademi Mode London

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Budaya glamor dan berdandan Liverpool dan Versailles adalah inti dari koleksi ini, dengan McDowell menjelaskan: “Jika Marie Antoinette lolos dari guillotine dan melarikan diri ke Liverpool, saya pikir inilah yang akan dia kenakan.” Ini diterjemahkan ke dalam 30 penampilan yang memadukan gaya korset dan rok mewah Marie Antoinette dengan sentuhan Liverpudlian modern, termasuk baju olahraga dengan pinggang basque, sepatu bola yang berbeda, dan parka empuk yang besar. Ada juga hoodies yang menampilkan logo ‘PX’ khas merek yang dipadukan dengan slogan ‘Biarkan mereka makan kue’, semuanya dirancang tanpa dibatasi oleh batasan gender.

Nomor pembukaan mengatur nada dengan model Kyle De’Volle yang dengan flamboyan berjalan di atas catwalk dalam jaket hooded parka ringan McDowell dengan detail korset, lengkap dengan rambut yang ditumpuk tinggi di rol rambut Velcro, dan sepatu bola hijau cerah. Sentuhan menyenangkan lainnya dari kampung halamannya termasuk model yang mengenakan kacamata sunbed.

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Ada juga rasa kekeluargaan yang kuat, yang sangat penting bagi sang desainer, dan hubungannya dengan Marie Antoinette karena memiliki kenangan indah masa kecilnya. Dia menyadari ini menjadi cetakan khusus yang terdiri dari foto-foto dirinya, ibu dan neneknya sebagai anak-anak yang dia tempelkan ke gaun, jaket, dan celana olahraga. Cetakan tersebut menampilkan kisah pribadi McDowell yang unik, dengan praktik desainnya yang berkelanjutan, karena dibuat oleh Esce-tex, yang menggunakan sumber dan teknik pencetakan berkelanjutan, termasuk menggunakan 40 persen lebih sedikit air daripada pencetakan tradisional.

“Sulit untuk mencoba dan menemukan cara untuk tumbuh, dengan cara yang tidak berbahaya bagi lingkungan, atau yang berdampak lebih kecil terhadap lingkungan,” kata McDowell. “Seperti halnya cetakan, itu bukan tinta alami, jadi dalam hal itu buruk, bagaimanapun, itu adalah warna cerah yang saya cari, dan itu menggunakan lebih sedikit air, dicetak di Inggris dan saya membuat semuanya. di London – sehingga jejak karbon dari potongan-potongan itu berkurang secara dramatis.”

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Patrick McDowell tentang menggabungkan keberlanjutan dengan kreativitas

McDowell, yang juga direktur berkelanjutan di label mode Italia Pinko, telah memastikan bahwa koleksinya bertanggung jawab mungkin, tanpa membatasi visi kreatifnya. Musim ini ia bekerja semata-mata dengan bahan daur ulang dan berkelanjutan, termasuk serat lyocell Tencel dan benang filamen Tencel Luxe, yang terasa sangat mirip sutra. Sementara pakaian rajut telah dirajut tangan oleh Wool and the Gang dengan benang yang bersumber secara berkelanjutan dan bebas bahan kimia dan akan tersedia sebagai kit DIY setelah pertunjukan.

Potongan lainnya menggunakan kain deadstock dan finishing, termasuk kancing militer Inggris kuno, kristal Swarovski yang direklamasi, wol Manteco, sutra Taroni Italia antik, interlining Eco dan gumpalan botol plastik daur ulang. Lulusan Central Saint Martins ini juga menanam pohon untuk setiap tamu pertunjukan bekerja sama dengan Ecologi.

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Gambar: Patrick McDowell

Sementara keberlanjutan itu penting, McDowell juga menambahkan bahwa itu seharusnya bukan satu-satunya hal yang penting: “Saya pikir sangat penting bahwa pertama dan terutama, Anda melihat karya luar biasa yang Anda sukai dan ingin coba atau benci tetapi memiliki reaksi terhadapnya. Semua hal yang berkelanjutan ada di sana, tetapi saya tidak pernah ingin itu menjadi nilai jual utama karena intinya harus selalu tentang merasa hebat dan terlihat hebat.

“Saya seorang desainer terlatih dan bagian dari keberlanjutan bagi saya adalah membuat pakaian yang ingin dipakai orang. Membuat hubungan emosional dengan orang-orang sangat penting dan saya rasa Anda tidak dapat melakukannya jika poin utama dari pakaian tersebut adalah dapat terurai secara hayati. Ini adalah, tetapi mereka juga, saya pikir tampak hebat. ”

McDowell menambahkan: “Keberlanjutan dibangun ke dalam model bisnis saya, kami tidak memproduksi secara berlebihan, menggunakan kain terbaik, dan sejauh ini, kami telah menjadi merek yang dibuat berdasarkan pesanan. Tapi saya selalu mencari cara untuk memikirkan kembali bagaimana kita melakukan sesuatu, seperti menggunakan sepatu yang direstorasi oleh The Restory dan membuat pakaian rajut dengan Wool and the Gang, di mana jika Anda memesan, Anda mendapatkan benang, jarum, dan pola untuk dirajut sendiri. ”

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Gambar: Patrick McDowell

Patrick McDowell berkolaborasi dengan Tencel dan The Restory

Kolaborasinya dengan spesialis aftercare mewah The Restory menyoroti bagaimana restorasi harus menjadi bagian dari pendekatan mode sirkular. McDowell mencari dan mendesain ulang 25 pasang sepatu bekas, termasuk barang antik yang dirancang oleh Jimmy Choo sendiri. Semua sepatu mulai dari stiletto boots hingga kitten heels dan bahkan sepatu bola kemudian dieksekusi oleh The Restory dengan aksen pita, ruffles, dan kristal.

McDowell bekerja sama dengan tim pengrajin The Restory untuk membuat sepatu pesanan yang mewah dan unik, seperti mengubah sepatu bola perak dan hijau dengan kristal Swarovski yang direklamasi. Setiap kristal dijahit tangan ke boot, dengan sepatu kiri dan kanan berbeda dalam penempatan kristal. Desain lainnya termasuk sepasang slingback satin hitam dengan tambahan lipit sutra taffeta ruffle dan bagian atas diamante dan sepasang tumit jala biru dengan tambahan pita empuk berwarna merah muda yang diperbesar.

Mengomentari kolaborasi tersebut, Thaís Cipolletta, salah satu pendiri dan kepala Atelier di The Restory, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami merasa terhormat untuk bekerja dengan Patrick dalam memulihkan, menghidupkan kembali, membersihkan, memperbaiki, dan mendesain ulang sepatu untuk koleksi barunya. Circularity adalah inti dari apa yang kami lakukan di The Restory, jadi sangat cocok untuk bekerja dengan Patrick dan timnya yang mewujudkan mode berkelanjutan.

“Kami sangat bersemangat untuk menjadi bagian dari momen perintis dan pekan mode pertama ini, di mana peragaan busana yang dibuat berdasarkan pesanan menggunakan sepenuhnya sepatu bekas yang telah diperbaiki dan direstorasi. Itu tidak bisa datang pada waktu yang lebih penting, dengan penekanan besar pada pentingnya mode melingkar.”

Setelah pertunjukan, McDowell dan The Restory akan menawarkan layanan desain ulang yang tersedia untuk klien yang terinspirasi oleh tema dari koleksi, seperti menambahkan kristal, pita, dan kerutan pada sepatu untuk memberi mereka kehidupan baru. Harga mulai dari 500rb.

“Koleksi ini merupakan langkah maju yang besar bagi saya saat saya membawa merek saya ke babak baru ini,” tambah McDowell. “Dalam banyak hal, judul pertunjukan mencerminkan perjalanan saya sendiri sebagai scouser kelas pekerja yang aneh ke ‘The cake’; istilah penuh kasih yang kami berikan kepada townhouse Georgia yang luar biasa di 20 Hanover square di mana JCA berada.”

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Gambar: Patrick McDowell

McDowell telah menjadi desainer-in-residence JCA selama setahun terakhir, mengerjakan koleksi ini dari salon atas dan membimbing lulusan master JCA pertama, yang juga memamerkan koleksi terakhir mereka pada Senin malam.

Berbicara tentang koleksi McDowell, Stephen Smith, JCA | Kepala eksekutif London Fashion Academy, menambahkan: “Memiliki Patrick McDowell sebagai duta desainer-in-residence dan keberlanjutan kami tahun ini merupakan suatu kehormatan. Menyaksikan dia tumbuh sebagai seorang profesional di ruang inkubasi kami, dan bagi para siswa untuk melihatnya mengembangkan koleksi barunya di Akademi, sangat bermanfaat.

“Kampus ikonik kami di 20 Hanover Square adalah ruang yang menginspirasi kita semua, dan saya suka bagaimana Patrick mengambil inspirasi dari bekerja di ruang ini dan mengintegrasikannya ke dalam inti koleksi ini.”

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Gambar: Patrick McDowell

teks alternatif saya
Gambar: Patrick McDowell

Gambar: Patrick McDowell

Posting Komentar untuk "Patrick McDowell membawa Marie Antoinette ke Liverpool"